Australia Bantu Korban DOM Aceh

Australia berniat memberi bantuan kepada para janda dan anak yatim piatu korban DOM (Daerah Operasi Militer) di Aceh. Niat itu disampaikan langsung oleh Dubes Australia untuk Indonesia, John Mc Carthy, Selasa (11/8) saat ia melakukan kunjungan ke Aceh.

"Bantuan dari Pemerintah Australia itu bersifat kemanusiaan,"John Mc Carthy. Hanya saja menurut dia, berapa besar bantuan yang akan diberikan belum dipastikan. Untuk menentukan nilai bantuan tersebut, Pemerintah Australia masih menunggu masukan-masukan, khususnya dari masyarakat Aceh. Diharapkan, bantuan itu nantinya bisa sampai ke yang benar-benar membutuhkan dan bermanfaat.

Dalam kunjungannya ke Aceh itu Dubes Australia John Mc Carthy disertai oleh aktivis LSM Forum Peduli Hak Asasi Masyarakat Aceh. Menurut John Mc Carthy, kunjungan ke Aceh itu untuk melihat dan mengamati secara langsung kehidupan masyarakat Aceh. Ia juga mengacungkan jempol kepada Pangab Jenderal Wiranto yang telah memutuskan untuk mengakhiri Aceh sebagai DOM.

Dengan berakhirnya DOM itu, John Mc Carthy yakin masyarakat Aceh akan lebih tenang dan berada dalam kehidupan normal. Dan masyarakat Aceh akan lebih bisa berkonsentrasi untuk melakukan pembangunan di wilayahnya sendiri. "Setelah DOM berakhir, kini perlu dilakukan upaya-upaya penyehatan,"katanya.


Gatra, Nomor 41/IV, 29 Agustus 1998 ACEH
Membongkar Kubur Membakar Rumah Jagal

Lokasi kuburan massal di Aceh mulai digali. Komnas HAM berhasil menemukan puluhan kerangka dalam satu lubang. ABRI minta maaf, dan mulai menarik pasukannya.

INI pembunuhan! Ini pembunuhan! Catat! Ini bukan fitnah dari LSM atau media massa. Ini Baharudin Lopa yang bilang!" seru Baharudin Lopa dengan dahi berkerut. Sekretaris Jenderal Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) itu geram saat melihat potongan tulang manusia berserakan di dalam lubang yang digali di bukit Ujong Salam, Desa Seuntang, Aceh Utara.

Dari satu lubang itu, ditemukan lima tengkorak utuh, dan 12 pasang tulang kaki manusia. Selain itu, penggalian pada Sabtu pekan lalu itu juga menemukan beberapa "aksesori" pembantaian. Misalnya, kain penutup muka, potongan tali untuk mengikat tangan, celana panjang, dan celana dalam yang dipakai korban.

Memang, sejak Kamis pekan lalu, tim Komnas HAM terjun langsung ke Pidie, Aceh Utara, dan Aceh Timur, dalam rangka mengumpulkan bukti-bukti kasus pembantaian di Aceh. Dalam tim itu Lopa didampingi Koesparmono Irsan, M. Salim, dan Soegiri. Tim ini dipandu Ketua Presidium Forum LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) Aceh, Abdul Gani Nurdin, yang pertama kali mengungkap pembantaian massal tersebut.

Kuburan massal di Desa Seuntang itu terletak 50 kilometer dari Lho'seumawe. Menurut penuturan warga setempat, lokasi pembantaian di Bukit Ujong Salam, yang juga dikenal dengan sebutan Bukit Seuntang itu, dibuat sekitar tahun 1991. Saat itu, di Bukit Seuntang sedang ada proyek pembuatan saluran irigasi, yang digarap kontraktor PT Sac Nusantara. Aparatur keamanan lalu meminjam alat berat milik kontraktor untuk membuat enam lubang berukuran 3 x 3 meter, dengan kedalaman lima meter. Sejak saat itu, aparatur keamanan sering membawa tawanan hasil operasi militer Jaring Merah ke Bukit Seuntang. "Orang tangkapan itu didudukkan di pinggir lubang, ditembaki, dan mayatnya langsung terjerembap masuk lubang," kata M. Kasem, imam meunasah (musala) di Seuntang. Kasem ketika itu bertugas sebagai penjaga alat berat milik kontraktor irigasi tersebut. Usai membantai korbannya, biasanya, aparatur keamanan meminjam alat berat untuk menutup kuburan massal itu.

Yusuf Hasyem, 51 tahun -juga mantan penjaga alat berat Sac Nusantara- mengaku pernah melihat tumpukan mayat dalam lubang di Bukit Seuntang, sebelum diuruk dengan tanah. "Jumlahnya saya tidak tahu, saya hanya melihat saja, tapi dilarang menghitung," kata Hasyem. Karena banyaknya mayat tak dikenal yang dikubur di situ, penduduk pun menyebut lokasi pembantaian itu sebagai kuburan "Teungku Rame-Rame".

Berdasarkan petunjuk Hasyem pula, Komnas HAM berhasil menemukan lokasi kuburan massal tersebut. Dari enam lubang kuburan, tampak tiga lubang telah terpakai, dan diuruk dengan tanah. Tiga lainnya masih menganga, belum termanfaatkan. Disaksikan ratusan penduduk dan puluhan wartawan, tim Komnas HAM menggali salah satu lubang kuburan massal itu, dan kemudian menemukan puluhan kerangka manusia. "Ini sungguh persoalan luar biasa," kata Lopa. Sehari sebelumnya, tim Komnas HAM juga mengunjungi kuburan massal di pantai Kuala Tari, Desa Jeumeurang, Kecamatan Kembang Tanjung. Lokasi pembantaian di Kuala Tari itu ditunjukkan Usman Ibrahim, seorang warga Jeumeurang. Usman mengaku pernah ditangkap dan hampir dieksekusi di Kuala Tari. "Saya dilepas setelah menyerahkan tebusan 70 mayam emas," kata Usman. Satu mayam sama dengan tiga gram.

Bersama warga, Komnas HAM kemudian menggali satu lokasi kuburan, sekitar satu kilometer dari permukiman penduduk. Baru setengah meter menggali, tampak dua buah karung pupuk yang terlilit akar. Dari kedua karung itu ditemukan dua kerangka manusia secara utuh. Kedua tengkorak itu jelas korban eksekusi, karena salah satu di antaranya masih mengenakan kain hitam penutup mata. Pada kedua tengkorak itu juga ditemukan lubang bekas terjangan peluru.

Seingat warga Jeumeurang, ada sekitar 80 mayat yang ditanam di beberapa tempat di sekitar itu. Namun, Komnas HAM cuma menggali satu lubang. "Sudah cukup, ini saja sudah membuktikan adanya kuburan massal selama DOM," kata Lopa. DOM artinya Daerah Operasi Militer.

Kerangka temuan tadi lantas diserahkan kepada tim ahli forensik Kepolisian Daerah Sumatera Utara, yang datang bersama rombongan Komnas HAM. Tim forensik inilah yang bertugas memastikan penyebab kematian korban. "Kita tidak ingin, orang meninggal karena sakit dikatakan mati ditembak," kata Koesparmono. Usai diperiksa, kerangka itu dibungkus dengan kain kafan baru, dan kembali dikuburkan sesuai dengan syariat Islam.

Dari Jeumeurang, rombongan Komnas HAM bergerak menuju rumoh geudong, sebutan untuk sebuah rumah adat Aceh, di Desa Billie Aron, Glumpang Tiga. Rumah yang dibangun pada 1906 itu adalah peninggalan Ulee Balang (Panglima Perang) Teuku Radja Mahkota di Glumpang Minyeuk. Sejak April 1990, rumah itu digunakan sebagai pos satuan taktis ABRI dalam operasi militer di Aceh. Oleh warga setempat, rumoh geudong itu dikenal sebagai rumah jagal. Sebab, di rumah itulah anggota atau simpatisan GPK (gerakan pengacau keamanan) disiksa dan dibantai. Kabarnya, di halaman belakang rumah jagal itu ada kuburan berisi 12 warga Aceh. Tim Komnas HAM pun menyuruh penduduk menggali lokasi itu. Ternyata, tanah di situ sudah gembur, seperti bekas digali. Di tempat itu telah dipenuhi sampah, dan habis dibakar. Tak jelas ulah siapa.

Yang pasti, tim ini masih menemukan sisa-sisa rambut, tulang jari kaki, dan jari tangan manusia. Tak ada tengkorak. "Saudara-saudara sudah saksikan. Ini kerangka manusia, ya, bukan kerangka kucing," kata Lopa, sambil mempertontonkan potongan tulang tersebut.

Dari pemeriksaan di dalam rumah jagal itu, Komnas HAM menemukan seutas rantai yang tergantung pada palang kayu. Diduga, rantai itu merupakan alat menyiksa para korban. "Tuhan Mahaadil, saya bisa melihat rantai dan kayu itu, sehingga laporan kami makin lengkap," katanya.

Make your own free website on Tripod.com